Tetapi Orang Spiritual Tidak Bermain Poker! Pelajaran dalam Sukacita dan Kehadiran

Beberapa bulan yang lalu, saya dan istri saya Laura bersama Adyashanti dan seseorang bertanya kepadanya apa yang dia lakukan untuk kesenangan. Jawabannya: “Kadang-kadang saya suka naik motor atau bermain poker dengan teman-teman saya.”

Pada saat itu, saya merasa jauh lebih sedikit sendirian. Selama beberapa tahun sekarang, saya telah bermain poker dengan grup yang sama pada Senin malam. Selama bertahun-tahun saya telah berkembang dalam banyak hal agen casino bola88 indonesia, tetapi itu tidak berubah bahwa saya sangat menikmati dinamika permainan poker yang bagus. Apa yang telah berubah adalah tempat saya berasal saat bermain poker.

Saya jauh lebih sedikit terjebak dalam aspek ego permainan, dan sebaliknya cenderung lebih hadir dan sadar hanya menikmati saat ini. Menikmati cara uang berpindah ke orang yang berbeda di atas meja, menikmati aliran energi yang terlibat dengan itu dan mengamati bagaimana orang bertindak dan bereaksi dalam situasi berbeda yang muncul selama permainan. Apa yang paling saya nikmati, adalah bahwa kadang-kadang muncul momen ‘sempurna’ yang hanya mungkin terjadi dengan ketidakmelekatan saya pada kemenangan.

Mengapa bermain poker jika tidak untuk menang?

Permainan poker ideal saya adalah permainan di mana ada banyak pasang surut, banyak menang dan kalah, dan pada akhirnya semua orang pergi dengan mendekati apa yang mereka mulai. Tidak selalu seperti itu… terkadang saya memenangkan beberapa ratus dolar atau kehilangan beberapa ratus dolar, sebagian besar waktu mendekati sekitar +/- $20. Kembali ke intinya, meskipun.

Beberapa bulan yang lalu saya bermain dengan grup yang relatif baru dan hanya dengan pembelian awal $20, dan setelah beberapa jam bermain, saya sudah mendapat untung sekitar $250. Saya tidak sepenuhnya yakin apa yang terjadi, tetapi entah bagaimana saya bergabung dengan momen itu… dalam kesatuan yang tak terlukiskan di mana saya tidak terpisah dari orang lain atau apa pun. Pada saat itu, saya membuat taruhan $150 yang menguji dua pemain lain… untuk membuat keputusan yang sangat sulit.

Masalahnya, saya tidak berpikir selama ini. Saya bermain tanpa berpikir… dan meskipun itu mungkin menjelaskan mengapa saya kehilangan $150, apa yang juga membantu menjelaskan adalah bahwa adalah mungkin untuk terlibat dalam aktivitas berbasis pikiran tanpa menggunakan pikiran. Bermain poker, bagi saya, telah menjadi jauh lebih berbasis intuitif. Saya berpikir jauh lebih sedikit tentang drama yang saya buat, dan kadang-kadang saya bahkan tidak berpikir sama sekali.

Di ruang tanpa-pemikiran inilah… ruang terbuka yang lengkap ini dikombinasikan dengan ketiadaan… dari mana kegembiraan muncul. Seandainya saya terikat untuk memenangkan tangan itu (ada sekitar $400-$500 dalam pot termasuk pemain lain), saya akan sangat kecewa karena kalah. Namun, saya tidak kesal. Faktanya, saya merasakan banyak rasa syukur bahwa saya dapat menyaksikan orang lain mendapatkan kesenangan seperti itu dari memenangkan tangan itu.

Tidak sampai saya mengemudi pulang setelah pertandingan, saya menyadari bahwa saya telah mengalami kegembiraan pada saat itu. Secara umum, kebanyakan orang tidak menyadari kapan mereka benar-benar ‘di saat ini’ karena itu adalah kombinasi dari ketiadaan dan kelapangan total tanpa berpikir (jadi tanpa berpikir, mereka tidak ‘tahu’ mereka ada di saat ini). Saya pasti tidak menyadarinya sampai saya mengemudi pulang malam itu dan saya merenungkan malam itu.

Orang sering memiliki kesalahpahaman bahwa kegembiraan dan kebahagiaan adalah hal yang sama, namun dalam pengalaman itu saya ditunjukkan dengan jelas bahwa ini bukan masalahnya. Sukacita adalah keadaan yang berada di bawah pengalaman emosional apa pun yang dapat kita miliki, dan oleh karena itu dimungkinkan untuk menjadi gembira dan bahagia, serta gembira dan sangat sedih. Sukacita tidak mengecualikan emosi apa pun, melainkan mencakup semuanya tanpa keterikatan atau pengecualian.

Leave a Reply

Your email address will not be published.